Kloset Premium

Posted on October 13, 2013

0



Bali (dok. layoverguide.com)

Bali (dok. layoverguide.com)

Bali.

Siapa yang gak tahu pulau dewata itu. menjejakan kaki di pulau itu adalah impian tiap orang. Termasuk gue. Lo boleh bangga pernah pergi ke Eropa. Lo juga bisa gaya dan bilang ke semua orang pernah ke Amerika. Tapi, kayaknya belum afdal kalo lo belum mengunjungi pulau yang satu ini. Di dalam negeri, sebelum Lombok terkenal dengan Senggiginya, Bali lebih dulu kesohor dengan Kutanya. Jadi, seenggaknya gue bisa bangga udah pernah berkunjung ke Pulau Dewata.

Orang lain boleh saja punya cerita indah di pelosok Bali. Gue pun punya itu. Bukan di Ubud, Kuta, Legian, ataupun di Tanah Lot. Tapi, di pantai Dreamland. Pantai yang satu ini dulu terkenal keasrian dan kealamiannya. Setidaknya itu pas tahun 2008. Alasan tersebutlah yang kemudian mendasari gue buat mengunjunginya. Gue anak pantai, Sob. Bukan karena suka maen ke pantai. Tapi, sebab gue lahir dan besar di salah satu kota Pesisir Utara (pantura). Jadi, gue rada pilih-pilih kalo ke pantai. Dan biasanya alasan keasrian alias belum terlalu terjamahlah pantai itu gue sasar.

Akhirnya, Pantai Dreamland pun terpilih dan berhasil menyingkirkan Kuta atau bahkan Tanah Lot. Iya, Sob. Dua pantai itu udah terlalu ramai. Jadi, udah gak romantis lagi. Itu alasan gue gak betah lama di Kuta dan Tanah Lot. Satu hal lagi, di dreamland konon masih banyak bule yang berjemur tanpa memakai benang sehelaipun. Hehe.. Jangan ngeres dulu, Sob. Ini karena gue pengen ngelatih speak speak Inggris gue. Khan, harus sama bulenya langsung biar cepet lancar.

Gue nyampe pas tengah hari. Kebayang khan betapa panasnya pantai kalo pas jam 12 teng. Tanpa berpikir panjang gue pun langsung menceburkan diri ke air. Gak nahan mandi keringat. Pengen mandi air beneran. Belum banyak orang yang berkunjung kesono. Masih itungan jari. Beberapa bule yang ada lagi asyik maen surfing. Ombak di Dreamland katanya lebih bagus buat selancar daripada di pantai lainnya. Entahlah. Gue sih percaya aja. Wong gue juga gak bisa surfing kok. Lagian gue kesitu bukan buat itu. Cuma pengen menyendiri aja dan sejenak menikmati kesenduan sore di Bali.

Cerita pun berlanjut saat gue kemudian pengen kencing. Ah, sial. Hajat yang satu ini gak pas datengnya. Kenapa gak pas sebelum terjun ke air sih. Kenapa juga pas udah basah kuyup gini. Tapi, gimana lagi. Malang tak dapat ditolak. Gue pun lantas memutuskan berhenti sejenak dari aktivitas maen air. Bergegas menuju kakus umum terdekat. Namun, mencari kakus di dreamland saat itu tak semudah mencari kambing hitam di Bandung. Lho kok! Susahnya minta ampun. Sebelum akhirnya capek berkeliling 10 menit, kakus yang dicari pun hadir. Tapi, prahara pun hadir. Bukannya langsung masuk dan melepaskan air seni. Melainkan berpikir. Gue malah syok ngelihat papan bertuliskan, ‘Kencing Rp.5.000’.

Wat?!

Gue ngelus dada. Apakah ini yang dinamakan tempat wisata dimana bukan hanya harga bakso yang selangit, kencing pun seharga paket sarapan di KFC (Paket Goceng). Gue berpikir ulang sebelum masuk dan melepaskan amunisi gue. Kalo gue mutusin buat masuk dan make tuh kakus, trus gue makan apa. Duit dikantong pas-pasan. Itu artinya ngeluarin duit goceng cuma buat kencing tuh rasanya berat. Seberat gue ngelepasin cewek gue pergi sama cowok lain, Sob. Lebay yak?! Hehe..

Tapi, gimana lagi. Emang berat. Bukannya pelit. Cuma kalo harus ngebandingin wc umum di tempat wisata lain, itu tuh kebangetan. Akhirnya gue pun mengurungkan niat.

Sesampainya di pantai lagi, gue makin gak tahan. Pengen gue tumpahin aja isi kandung kemih ini. Tapi dimana? Gue berpikir keras buat ngebuangnya. Dan, berpikir keras disaat-saat seperti ini sangat gak pas. Mikir buat gue makin gak tahan buat kencing. Rasa-rasanya kayak bendungan nahan air bah yang setiap saat bisa membuncah dan bisa ngehancurin tuh bendungan.

Oh my gosh! Harus gimana gue ini. Saking gak nahannya, gue sampe reflek megangin si ‘doi’ mulu sambil mikir. Kalo biasanya orang mikir pegang kepala. Ini gue mikir sambil megang si ‘anu’.

Aha.. Eureka!

Gue langsung lari terbirit-birit menceburkan diri ke dalam air lagi, seperti larinya Archimedes saat berhasil menemukan teorinya, dan menghampiri rajanya tanpa memakai benang sehelaipun. Bedanya dengan Archimedes, gue masih pake baju. Hehe..

Setelah di dalam air, gue langsung menumpahkan seluruh isi kandung kemih ini.

Soorrr..

Akhirnya keluar juga air bah gue. Tuntas sudah utang-utang gue selama ini. meski sesal kemudian datang sebab telah mengencingi air laut. Tapi, tak apalah. Toh, air laut ini gak berubah rasanya biarpun satu kompi tentara mengencinginya. Dan, ikan-ikan gak menjadi bosan meski bergalon-galon air seni mengontaminasi. Tetap bakal asin sampe dunia berhenti nanti.

Posted in: Kloset