Morning Sickness

Posted on May 31, 2013

0



joging (dok. bebas)

joging (dok. bebas)

Pagi ini gue berencana untuk joging. Itu artinya gue harus tidur cepat malamnya. Biar gak keburu disergap matahari. Malu. Masa iya joging siang-siang bolong. Semua aktivitas harus dibereskan cepat-cepat. Sebelum keburu larut, semua wajib kelar. Makan malam lebih awal. Beresin laporan kerjaan secepatnya. Dan, beresin tulisan buat ngisi blog. Syukurlah. Semuanya kelar tepat waktu sebelum jam 10.

Sebelum tidur gue setel weker. Lagu ‘SKJ 88’ dijadiin alarm. Tepat di-setting pukul 05.00 WIB. Biar ada waktu buat sholat subuh and siap-siap. Prosesi menyambangi kamar mandi pun selesai, kayak cuci kaki, sikat gigi, dan gak lupa berdoa. It’s time to sleep.

Tet..tet..ret..ret.. Irama SKJ 88 kencang merobek telinga. Bunyinya kayak satu squadron pesawat jet yang siap tinggal landas. Lebay! Hehe. Gak tahu kenapa lagu SKJ 88 jadi satu lagu kenangan sepanjang masa, Sob. Ini lagu yang familiar, apalagi buat yang SD-nya era 90-an, kayak gue ini. Dulu tiap hari jumat sebelum mulai kelas pasti seluruh siswa senam terlebih dahulu. Nah, SKJ 88 pasti jadi theme song-nya. Saking ngefans-nya sampe sekarang pun gue jadiin lagu ini jadi lagu wajib tiap pagi buat ngebangunin.

Jarum jam sudah menunjukan pukul 5 pagi. Gue ke kamar mandi. Melakukan prosesi pagi. Ambil wudlu dan sholat subuh. Selesai itu, langsung pake training dan segera joging. Mulai dari lari-lari kecil. Lalu meregangkan otot kaki. Trus diakhiri dengan 10 push-up, 10 pull-up, dan 10 sit-up. Karena udah lama gak olah raga semua otot berkontraksi. Seluruh otot kayak dibetot kiri-kanan. Pegal. Sampe-sampe perut pun ikut rewel. Rasa mules melilit sekitaran perut. Ah, sial. Morning sickness. Serangan fajar. Ini pasti gara-gara malamnya gue ngemil sambel.

Misi nyari WC terdekat pun dilakukan, tanpa rencana sebelumnya. Untungnya gue joging di area olah raga kampus, jadi agak gampang nyari kamar mandi. Dan, sampailah gue di WC dekat gelanggang olah raga kampus itu. Masuk tanpa permisi. Soalnya udah gak nahan. Rasa mules datang tanpa diminta. Ini mungkin sudah mencapai kulminasinya. Ini pasti encer. Gak keras sama sekali. Rasa-rasanya udah mau pembukaan tiga. Oh my gosh!

Dalam WC, seperti biasa, ngelamun. Pagi buta gini orang-orang udah pada nyari penghidupannya masing-masing. Si Akang tukang jaga WC udah dengan setelan rapih dan siap nyari sesuap nasi. Satpam kampus udah cool dengan setelan tempurnya. Siap beraksi dengan gagah jaga kampus. Sedangkan, gue jam segini malah masih nongkrong. Iya nongkrongin kloset. Pemuda macam apa gue ini. kalo aja Pak Dirman masih hidup, mungkin dia nangis bombai lihat anak muda sekarang macam gue ini masih berleha-leha nongkrong. Ckck.

Para founding father menangis di alam baka, pasti. Dulu mereka gak kenal lelah berjuang demi martabat bangsanya. Pak Dirman misalnya, meski sakit dan paru-parunya tinggal sebelah malah pergi bergerilya dalam hutan. Bukan sehari dua hari. 7 bulan, Sob. Gila gak tuh! Trus, Robert Walter Monginsidi, seorang pahlawan kemerdekaan yang meninggal di usia kayak kita, 24 tahun, gak kenal takut ngelawan kompeni. Seorang pemuda yang berjiwa besar. Yang nyalamin kompeni-kompeni yang mau ngeeksekusi dia, dan bilang; “Silakan Tuan jalankan tugas Tuan. Saya tidak akan sakit hati. Saya sudah memaafkan Tuan-Tuan semua”. Pemuda mana yang dengan besar hati menyalami dan memaafkan orang yang sebentar lagi mau nge-dor kita, Sob.

Atau kisah ketidaksengajaan seorang Sukarno jadi presiden pertama Indonesia. Bahwa ternyata ada kisah menggelitik dibalik terpilihnya Sukarno jadi presiden pertama. Setelah membacakan teks proklamasi Sukarno terbaring lemas di kamarnya karena sakit malaria. Selimutan sambil meringis nahan sakit. Lantas orang-orang yang tadi mendengarkan proklamasi baru nyadar ternyata Indonesia belum punya presiden. Loh kok kita belum punya presiden, sedangkan proklamasi udah dibacain. Piye, Dab? Salah seorang yang menjaga Sukarno lalu nengok ke belakang sambil bilang; “No, kamu jadi presiden aja ya”. Spontanitas emang selalu berasa seksi.

Dalam jongkok gue bertanya-tanya, kok ya bisa ya orang-orang terdahulu sebegitu powerful-nya. Sekolah dimana ya Pak Dirman atau Mas Monginsidi dan Bung Karno itu? Kok ya bisa-bisanya beliau-beliau itu punya semangat juang yang luar biasa. Dan, betapa bodohnya gue ini sebagai pemuda di era sekarang. Yang gak bisa belajar dari para pendahulu bangsanya. Jam segini masih nongkrong. Dan parahnya lagi, jarang dari kita yang tahu perjuangan orang-orang dulu. Yang dengan gagah berani mempertahankan martabat bangsanya. Yang tak kenal capek berperang. Memanggul senjata meski gak dibayar. Dimana muka kita para pemuda?

Gue kadang juga memaklumi sih ketidaktahuan kita akan perjuangan para founding father. Soalnya di pelajaran sejarah gak dipelajari, Sob. Pelajaran sejarah di kita khan gak beda sama pelajaran matematika. Sama-sama ngapalin angka. Pertanyaannya pasti seputaran tanggal dan waktu. Tanggal berapakah diadakan Perang Diponegoro? Pertanyaanya pasti itu. Khan gak pernah ditanya soal bagaimanakah pribadi Jenderal Sudirman. Iya, khan? Kita disuruh ngapalin dan ngapalin. Bukan disuruh menganalisis suatu persoalan. Pertanyaan berkutat pada ‘kapan’ bukan ‘kenapa’ atau ‘bagaimana’.

Gak kerasa pintu WC ada yang ngetuk-ngetuk. Oh iya. Gue lupa udah kelamaan nongkrongin nih kloset. Gak kerasa udah setengah jam gue jongkok. Gue pun mengakhiri permenungan pagi ini dengan kepuasan sekaligus kekecewaan. Puas karena seluruh isi perut semalam tumpah ruah dalam lubang berdiameter tak lebih dari 10 cm itu. Kecewa sebab sebagai generasi muda masih suka malas-malasan gak jelas. Gak bisa belajar dari generasi terdahulu. Gak bisa mengejawantahkan peer perjuangan dan pembangunan bangsa yang udah dititipin oleh para founding father kita itu.

Posted in: Kloset