The Power of Kebelet

Posted on May 10, 2013

0



Otak Cowok (dok. mediapalu.com)

Otak Cowok (dok. mediapalu.com)

Pada satu ketika kita lagi kongkow bareng di sebuah cafe di Bandung. Kita bertiga. Nah, temen gue yang satu namanya Adi dari Makasar, dan yang satunya lagi Joko dari Papua. Loh kok Joko dari Papua, bukannya biasanya dari Jawa toh? Iya, Joko yang ini Josep Kondologit. Sama temen-temennya namanya disingkat jadi Joko. Hehe.. Kita ngobrol ngalor ngidul soal pengalaman masing-masing selama kuliah. Kita beda tempat kuliah, meskipun sama-sama kuliah di Bandung.

Joko cerita soal pengalamannya pacaran. Dia berhasil menggaet cewek Bandung, Sob. Si Joko ini sebenernya cool juga. Apalagi si doi terkenal setia sama cewek. Kalo udah pacaran sama satu cewek ampe kapanpun bakal dia pertahanin dah tuh cewek. Setia khan? Iya soalnya cuma si cewek itu yang mau sama Joko. Jadi takut kalo putus gak ada yang mau lagi ama dia. Hehe.. Satu hal yang sama antara Joko dengan cowok lainnya. Sifat mesumnya. Maklum cowok. Apalagi seusia kita ini, lagi mateng-matengnya.

“Sa ketipu sama cewek sa,” Joko menceritakan kisahnya itu dengan aksen Papua yang kental.

“Emangnya ditipu kenapa, Jok?” Tanya gue penasaran.

“Eh, kurang ajar itu perempuan,” dia menjelaskan, “sa kemaren dapat SMS dari dia. Katanya di rumahnya tidak ada siapa-siapa.

“Terus..?” kita penasaran.

“Pas malem minggu kemaren. Sa lagi ngerjain tugas buat senin. Terus dapet SMS katanya ayah ibunya pergi. Gak ada siapa-siapa,” Joko melanjutkan, “tanpa pikir panjang sa langsung saja ke rumahnya.”

Joko menyangka ceweknya bilang gak ada siapa-siapa di rumahnya adalah satu kode. Biar Joko dateng dan bisa berduaan sama si doi. Eh, ternyata…

“Wah kebetulan, sa bilang. Berarti rumahnya sepi. Sa sudah berpikiran macem-macem,”

“Ah, lo pasti ngeres langsung pikiran lo yak?” kata gue.

“Dasar otak udang lo!” tuduh Adi.

“Itu sudah.. Hehe..” sambil berkelakar.

“Terus.. Terus..?” kita makin penasaran.

“Sudah, sa pi langsung ke rumahnya,” Joko melanjutkan, “ternyata pas sampai rumahnya pager depan terkunci. Sa ketok-ketok itu pager. Lama sudah sa tunggu depan pager itu tidak ada orang yang membukanya.”

“Lo gak ngontak cewek lo itu?” desakku.

“Itu sudah. Sa telepon dia. Lama sudah dia tidak mengangkat. Ketiga kali sudah sa telepon baru dia angkat.”

“Dia bilang apa?” tanya Adi.

“Sa bilang; ‘eh sayang, ini sa sudah di depan rumah, kau buka pintu cepat’,” Joko kemudian melanjutkan, “lalu dia bilang begini; ‘Lah ngapain dateng ke rumah? Tadi khan aku udah bilang di rumah tuh gak ada siapa-siapa. Ayah sama ibu kondangan. Aku lagi ngerjain tugas di rumah temen’.”

“Hahaha…” kita terbahak.

“Belum selesai,” Joko terlihat masih serius, “aku jawab begini; ‘eh harusnya kau bilang kau juga tidak ada, jadi sa tidak usah capek-capek ke tempat kau’.”

“Haha..” kita masih saja tertawa keras.

“Sa pikir dia ada di rumah. Ah sial. Sa ketipu” Joko melanjutkan ceritanya.

“Itu sih bukannya ketipu, Jok. Lo nya aja yang ngeres otaknya. Udah jelas-jelas si doi bilang gak ada orang di rumah. Ngapain lo ke rumahnya?” kata gue.

“Dia mikirnya kalo si doi SMS dan bilang gak ada siapa-siapa itu berarti kode. Biar Joko ke rumahnya dan berduaan tuh ama si doi.” Adi menyambar.

Nahas bagi Joko. Apa yang dia ekspektasikan ternyata harus terkubur dalam-dalam. Siapa yang salah? Ya gak ada yang salah. Cuma salah interpretasi aja. Joko nyangka gak ada siapa-siapa di rumah, maksudnya si doi doang yang di rumah disaat ortunya pergi. Nah, ceweknya juga gak salah. Soalnya biasanya kalo malem minggu si Joko suka ngapel. Jadi, takut dia dateng malam itu, si doi bilang lagi gak ada siapa-siapa di rumah, jadi gak usah ke rumah. Tapi, sial. Gara-gara otak udangnya Joko terpeleset. Inilah The Power of Kebelet, karena kebelet apapun dilakukan. Hehe..

Posted in: Kloset